Strategi Netflix Ini Dipercaya Bikin Pelanggan Jadi Setia

Addiction.id-Jakarta Netflix punya strategi baru untuk membuat pelanggan tetap terhubung dengan layanannya. Perusahaan kini menggabungkan game ke dalam perpustakaan layanannya, sambil melanjutkan dominasi streaming.

The Verge melaporkan pada minggu lalu, Netflix meluncurkan game-nya untuk perangkat Android. Sementara di minggu ini akan tersedia di iOS dan iPad. Game Netflix sekarang bisa diakses oleh pengguna seperti film, acara TV, dan aslinya, dan bisa dimainkan dari dalam aplikasi setelah diunduh melalui App atau Play store.

Eksekutif Netflix telah berulang kali mengatakan bahwa produk mereka bersaing dengan segala hal—apa pun selain menonton Netflix. Adapun saat ini  Netflix bersaing dengan lebih banyak layanan streaming, bukan hanya HBO Maxes dan YouTubes dan Hulu, melainkan juga aplikasi  seperti Instagram dan TikTok. Dengan memperkenalkan game, perusahaan meyakini bahwa langkah ini bisa mencegah penurunan pengguna, yang mungkin beralih ke layanan atau aplikasi lain ini untuk hiburan.

Richard Broughton, direktur riset dengan Analisis Ampere, menggaris bawahi tujuan Netflix itu.  Setiap enam bulan, Ampere mennyurvei sekitar 50.000 konsumen di berbagai pasar di seluruh dunia, untuk memahami bagaimana mereka menggunakan berbagai aplikasi dan layanan. Dalam survei terakhir, Ampere memperhatikan stagnasi dan sedikit penurunan pelanggan  kelompok usia 18 hingga 24 tahun, dilansir dari The Verge.

“Dengan kata lain, orang-orang yang sebelumnya telah menggunakan Netflix di kelompok usia tersebut pergi dan mulai tertarik dengan layanan lain,” kata Broughton.

Adapun dengan menambahkan game ke layanan, memungkinkan Netflix menciptakan nilai tambahan dan hiburan. Ini akan membantu perusahaan bersaing dengan layanan pesaing, terutama yang bisa menggaet konsumen muda.

“Netflix telah lama menyatakan bahwa game adalah salah satu pesaing besar saat itu. Saya kira itu bagian dari pepatah bahwa ‘jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka,’” kata Broughton.

Netflix mengatakan bahwa pihaknya ingin mengembangkan game untuk semua level permainan dan setiap pemain, baik seorang pemula atau bukan. Menurut Broughton, kehadiran Netflix di ranah industri game akan tangguh, mengingat perusahaan menawarkan game secara eksklusif tanpa iklan, tanpa biaya tambahan, dan tanpa pembelian dalam aplikasi.

“Dari satu perspektif, Anda bisa berargumen bahwa Netflix berusaha mencuri pasar dengan menghadirkan game di platformnya,” kata Broughton. “Penawarannya masih terlihat sangat mobile-centric dibandingkan dengan banyak platform game, yang berfokus pada game Triple-A. Meski demikian, ini menjadi pijakan di pasar dan membantu perusahaan untuk bereksperimen. Dan saya menduga, kita akan mulai melihat permainan yang lebih besar dan lebih baik seiring berjalannya waktu.”

Sementara itu, Netflix juga mengaku ingin membangun perpustakaan game yang menawarkan sesuatu untuk semua orang—meski saat ini hanya meluncurkan game kecil.

Lebih lanjut, Broughton yakin bahwa peluncuran game sangatlah penting bagi Netflix untuk memastikan adopsi yang luas. Ini memudahkan Netflix merayu gamer potensial. Memang, jika Netflix berharap untuk membuat dirinya lebih adiktif, game mungkin adalah strategi yang tepat untuk memulai.

(LH)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Enter Captcha Here :